Inilah Kota yang Paling Terkoneksi Internet

Written By Mekhels O' Cypher on Saturday, January 12, 2013 | 6:21 PM

1. Seoul, Korea Selatan
Menawarkan populasi wilayah metropolitan lebih dari 22 juta orang, Seoul adalah yang paling padat kedua wilayah metro di dunia dan tidak ada duanya dalam hal teknologi modern. Seoul adalah rumah bagi beberapa perusahaan telekomunikasi dan teknologi terbesar di dunia, termasuk SK Telecom, KT Corporation, Samsung dan LG. Jika Anda sedang mencari ponsel terbaru dan terbesar atau gadget wifi miniatur, Seoul harus berhenti pertama Anda.

Ketika datang ke penetrasi broadband, Korea Selatan adalah pemimpin dunia dengan tingkat penetrasi 83 persen. Hal ini sebagian disebabkan oleh revolusi broadband penuh sesak nafas yang telah berlangsung di Seoul selama 8 tahun terakhir.

Korea memiliki pesona dengan game PC tidak seperti negara lain di dunia. Di Korea Selatan, ada beberapa saluran televisi yang didedikasikan sepenuhnya untuk menyiarkan video hari peristiwa permainan. Pemutar video berbakat permainan diperlakukan seperti selebriti yang mirip dengan pemain basket yang terkenal di Amerika Serikat. Di tengah-tengah semua game adalah Seoul, yang telah memainkan peran penting dalam memperluas penggunaan internet di seluruh Korea Selatan.

Akses internet di Seoul sangat murah, rata-rata sekitar $ 20 per bulan untuk koneksi 10Mpbs - yang lebih dari 4 kali lebih cepat dan setengah harga dari koneksi broadband rata-rata di Amerika Serikat. Beberapa daerah di Seoul membanggakan kecepatan Internet komersial lebih dari 100Mbps untuk hanya $ 30 per bulan. Dengan kecepatan yang cepat itu hanya akan membawa Anda 5 menit untuk men-download film definisi tinggi dua jam.

Rencana saat Seoul ekspansi termasuk $ 439.000.000 proyek untuk menambah akses internet nirkabel untuk kereta bawah tanah. "Rencananya akan menciptakan jaringan wifi, dan kemudian biaya sekitar $ 20 per bulan untuk akses."

Dengan kehadiran broadband besar dan dedikasi untuk menawarkan murah, solusi internet cepat, Seoul adalah definisi kabel.

2. Taipei, Taiwan
Pada tahun 2004 Ma Ying-jeou, Walikota Taipei berangkat untuk membuat kotanya terkemuka nirkabel di dunia "kota cyber." Dalam waktu kurang dari tiga tahun ia melakukan hal itu dengan menyelimuti kota di salah satu grid terbesar di dunia WiFi.

Untuk hanya $ 70 juta, Q-Ware Corp mampu membangun jaringan nirkabel yang terdiri dari lebih dari 20.000 poin akses dengan rentang yang cukup untuk menyediakan layanan untuk 90 persen penduduk Taipei. Angka itu adalah Taipei mengingat yang luar biasa memiliki lebih dari 2,6 juta penduduk di daerah mil persegi 105. Akses ke jaringan kota lebar WiFi tersedia untuk biaya bulanan yang rendah mulai dari $ 4,50 sampai $ 12.

Mungkin manfaat terbesar dari memiliki kota yang luas WiFi datang dalam bentuk akses internet di mana-mana dekat. Pengguna tidak lagi harus menemukan kafe Internet atau menunggu sampai mereka pulang untuk menerima update saham atau mengecek email pada laptop mereka. Sebaliknya, orang hanya dapat mengaktifkan perangkat berkemampuan WiFi dan menikmati - pending mereka telah membeli layanan dari Q-Ware Corp tentu saja.

Untuk pergi bersama dengan proyek WiFi, Ying-jeou Ma telah menerapkan beberapa jenis layanan web gratis untuk penduduk kota termasuk account email seumur hidup, kemampuan untuk membayar tagihan pelayanan kota secara online dan "tiga jam kursus pelatihan online bagi warga Taipei ke memperoleh dan mempertajam keterampilan internet mereka. "

Meskipun dalam ukuran dan kemampuan internet keseluruhan Taipei tidak Seoul, dalam hal penetrasi nirkabel Taipei datang di nomor satu.

3. Tokyo, Jepang
Internet di Jepang cukup murah mengingat trade off kecepatan. Opsi Internet yang paling populer Jepang datang dalam bentuk 100Mbps VDSL dari Nippon Telegraph dan Telephone (NTT) sebesar $ 50 per bulan. Untuk pengguna internet yang benar-benar ambisius, serat 1Gbps ke rumah (FTTH) pilihan tersedia dari Kansai Electric Power sebesar $ 90 per bulan.

Karena kecepatan tinggi dan ketersediaan broadband Tokyo pengguna dapat memperoleh, web conferencing dan panggilan VoIP telah menjadi norma. Bahkan, pasar VoIP di Jepang total lebih dari 10 juta baris IP yang unik.

4. Hong Kong, Cina
Seperti halnya dengan sebagian besar pasar Asia lainnya TI, broadband di Hong Kong sangat murah mengingat jumlah bandwidth yang disediakan. Hong Kong Broadband Network (HKBN), perusahaan TI terkemuka di daerah, menyediakan koneksi perumahan 10Mbps untuk hanya $ 16 per bulan. Sebuah koneksi 100Mbps biaya $ 34 per bulan, membuat Hong Kong salah satu dari sedikit kota di dunia dengan kemampuan untuk memberikan kecepatan tinggi seperti ke daerah-daerah perumahan dengan biaya yang terjangkau.

5. Singapore
Dibandingkan dengan episenter Asia lainnya, Internet Singapura relatif mahal sebagai biaya koneksi 30Mbps sekitar $ 77 per bulan. Namun, untuk layanan internet yang sama di Amerika Serikat, Anda akan mengharapkan untuk membayar setidaknya $ 180 per bulan. Untungnya, jika Anda bersedia untuk memiliki beberapa pembatasan ditempatkan pada berselancar, Anda dapat menerima broadband gratis 4Mpbs dari Singapura ISP StarHub.

Rencananya panggilan untuk 80.000 pekerjaan baru, meningkatkan penetrasi broadband hingga 90 persen, meningkatkan aset TI dan pendapatan dan meningkatkan kemampuan infrastruktur broadband untuk mendukung IPv6 dan kecepatan hingga 1Gbps.

6. Stockholm, Swedia
Internet di negara-negara Nordik sangat mirip dengan negara-negara Asia: sangat luas dan sangat cepat (namun tidak cukup sebagai murah). Dalam hal penetrasi broadband menurut jumlah penduduk, negara-negara Nordik membuat lima dari delapan teratas dalam daftar resmi OECD. Puncak dari pasar internet Nordic dapat ditemukan di Stockholm, Swedia.

Sementara sebagian besar kota sedang mengembangkan rencana untuk meningkatkan jumlah hotspot WiFi yang mereka miliki, Stockholm sibuk terlibat dalam berbagai jenis teknologi internet nirkabel: WiMAX. WiMAX mirip dengan WiFi dalam menyediakan internet nirkabel dalam rentang yang terbatas. Namun, ketika datang ke radius jangkauan dan bandwidth yang tersedia yang dihasilkan oleh sinyal, WiMAX jauh lebih unggul WiFi (kita berbicara 20 meter dibandingkan 2 mil). Stockholm saat ini sedang menguji cara untuk selimut kota dalam kotak WiMAX.

7. Berbagai Kota Proyek, Amerika Serikat
Saat ini, beberapa kota di Amerika Serikat yang mengambil proyek WiFi kota untuk menawarkan akses internet yang luas kota dengan harga (dan kadang-kadang gratis) sangat terjangkau. Sebagian besar solusi kota 'melibatkan beberapa bentuk jaringan wireless mesh. Berikut adalah beberapa kota bereksperimen dengan teknologi ini.
  • St Cloud, Florida
  • Mountain View, California
  • Tempe, Arizona
  • Corpus Christi, Texas
8. Paris, Prancis
Meskipun Paris biasanya berhubungan dengan fashion dan liburan, lonjakan baru-baru ini kemajuan teknologi telah menempatkan Paris pada peta kota yang terhubung. Setelah semua, itu hanya masalah waktu sebelum Paris mulai mengkonversi semua kafe terkenal untuk hotspot WiFi.

Paling menonjol Perancis ISP France Telecom menawarkan koneksi 18Mbps, paket VoIP dan TV digital untuk $ 45 per bulan. Tidak mau kalah, France Telecom saat ini menerapkan jaringan optik mampu menghasilkan kecepatan downstream 2.5Gbps untuk pelanggannya. Proyek ini dalam tahap perkembangan sekarang dan tersedia untuk jumlah yang sangat terbatas pengguna sebesar $ 90 per bulan.

Pemerintah juga menggoda dengan ide menyelimuti Paris dalam kotak WiMAX.

9. Shoreditch, Inggris
Untuk sebagian besar, Inggris memiliki pilihan broadband yang wajar dengan koneksi 8Mbps rata-rata antara $ 40 dan $ 80 per bulan. Inggris yang sarat dengan fasilitas hotspot internet dan menawarkan berbagai macam pilihan WiFi. Jika Anda mencari untuk berkeliling dan mendapatkan yang paling bang for your buck, Inggris menawarkan rencana broadband yang cukup (dan harga) untuk mengakomodasi pengguna internet yang paling jarang ke bisnis terbesar. Adapun kota negara yang paling terhubung, namun, satu tidak perlu melihat lebih jauh dari Shoreditch, sebuah kota di timur London.

10. Silicon Valley, Amerika Serikat
Dengan perusahaan yang berada di daerah termasuk Google, Cisco, HP, Intel, dan Yahoo!, Anda dapat yakin bahwa Silicon Valley pasti peringkat di antara wilayah dunia yang paling terhubung.

Hal apa yang terbukti menjadi proyek nirkabel terbesar belum, Silicon Valley (seluas 42 kota dan 1.500 mil persegi di California) berencana untuk menyediakan 4,2 juta penduduknya dengan WiFi gratis. Proyek ini bertujuan untuk menawarkan internet nirkabel 1Mbps gratis dan sedang dipelopori oleh IBM dan Cisco.